\

Terapi Nyeri Setelah Operasi Muskuloskeletal

Terapi Nyeri Setelah Operasi Muskuloskeletal
Januari 17, 2023 fitnessindonesia

Terapi dalam Rangka Penyembuhan Setelah Operasi Muskuloskeletal

Tubuh manusia memiliki sistem muskuloskeletal untuk membantu dalam menopang tubuh. Sistem ini berkontribusi pada stabilitas tubuh serta berperan penting dari gerakan tubuh manusia. Sistem muskuloskeletal terdiri dari beberapa bagian, antara lain jaringan otot, tulang rawan, tendon, sendi, dan ligamen. Kerangka juga merupakan bagian dari sistem muskuloskeletal sekaligus jaringan ikat tambahan.

Komplikasi jangka panjang dapat terjadi apabila ada gangguan atau cedera pada sistem muskuloskeletal. Pada beberapa kasus, pasien dapat mengalami cacat atau lumpuh jika tidak ada penanganan khusus. Beberapa orang mengalami gangguan sistem muskuloskeletal yang menyebabkan gejala nyeri yang konsisten. 

Perawatan untuk cedera serta kondisi yang mempengaruhi sistem muskuloskeletal seringkali mengharuskan prosedur pembedahan. Pasca operasi, periode rehabilitasi sangat dianjurkan untuk membantu percepatan pemulihan serta mengurangi risiko komplikasi.

Dampak Cedera Sistem Muskuloskeletal

Rasa nyeri adalah dampak cedera sistem muskuloskeletal. Nyeri yang muncul karena muskuloskeletal bisa cukup lama dan mengganggu sehingga mengganggu kemampuan pasien untuk melakukan tugas sehari-hari. 

Berkurangnya aktivitas individu dapat menyebabkan efek samping tambahan, termasuk risiko penyakit kronis yang menyertainya. Bagi pekerja yang kurang aktivitas seperti pekerja kantoran, kelelahan yang konsisten, dan penurunan produktivitas dapat terlihat pada mereka yang mengalami cedera muskuloskeletal.

Penyebab potensial terkait dengan gejala nyeri terkait dengan otot, tulang rawan, persendian, dan jaringan ikat di dalam tubuh. Kondisi tertentu mungkin memiliki efek merusak pada kerangka dan otot. 

Benturan karena olahraga, kecelakaan, atau kejadian lain dapat menyebabkan cedera akut yang dapat menyebabkan komplikasi jangka panjang yang mengharuskan pasien menjalani operasi. 

Prosedur Operasi Muskuloskeletal

Bedah muskuloskeletal merupakan prosedur operasi yang bertujuan untuk memperbaiki atau bahkan mengobati cedera, atau kondisi bawaan dari sistem muskuloskeletal. Namun, banyak orang mengira bahwa nyeri biasa adalah tanda gangguan sistem muskuloskeletal meskipun memang nyeri adalah gejala utama. 

Kondisi apa yang mengharuskan pada mereka yang harus menjalani bedah muskuloskeletal? Tentunya, keputusan prosedur bedah pasti tergantung pada dokter yang telah menilai risiko serta manfaat dari prosedur bedah. Beberapa kondisi yang mengharuskan pasien untuk menjalani prosedur bedah adalah: 

  • Cedera
    Cedera yang muncul karena efek olahraga atau kecelakaan tentu mengharuskan pasien untuk mengalami prosedur bedah muskuloskeletal. Pasalnya, cedera dapat mengakibatkan patah tulang atau otot terkilir. Prosedur dilakukan tergantung pada tingkat cedera. 
  • Gangguan Muskuloskeletal
    Gangguan ini termasuk epicondylitis, carpal tunnel syndrome, dan juga tendinitis. Gangguan muskuloskeletal dapat disebabkan karena pasien membawa beban berat berulang-ulang dalam jangka waktu lama atau melakukan tugas berat dengan postur tubuh yang tidak tepat.
    Atlet juga rentan terhadap gangguan muskuloskeletal. Tentu hal ini karena mereka melakukan rutinitas berat yang sama berulang kali selama pelatihan. Sebagai atlet, tentu mereka melakukannya dalam jangka panjang. 
  • Gangguan Degeneratif
    Gangguan ini merupakan degenerasi sendi, tulang serta jaringan serta otot di sekitarnya. Contohnya adalah radang sendi yang masih dibagi menjadi ada dua jenis yaitu osteoarthritis dan rheumatoid arthritis. Osteoarthritis menyebabkan rasa kaku pada persendian, nyeri, dan pembesaran tulang yang terdampak. Sedangkan rheumatoid menyebabkan rasa kaku atau nyeri pada persendian, dan dapat menyebabkan kelainan bentuk tulang dalam jangka waktu yang panjang.
    Gangguan degeneratif lainnya adalah osteoporosis, yaitu hilangnya kepadatan tulang yang rentan terjadi pada wanita. Osteoporosis parah dapat menyebabkan patah tulang serius di bagian vital tubuh seperti tulang panggul, kaki, dan lengan. Selain itu, perlu diwaspadai diskus intervertebralis yang menyebabkan herniasi dimana tulang belakang pasien menjepit akar saraf. Kondisi ini menimbulkan nyeri hebat dan berkurangnya mobilitas.
  • Kanker Sistem Muskuloskeletal
    Jenis kanker ini merupakan bentuk pertumbuhan tumor yang cukup agresif. Apabila terus dibiarkan, maka sel kanker ini dapat mengakibatkan hilangnya anggota tubuh yang terdampak atau metastasis yang fatal secara bertahap.
  • Osteomielitis
    Penyakit ini disebabkan jamur atau bakteri yang menyerang tulang. Pasien di usia muda biasanya terjangkit penyakit ini pada tulang tubuh yang lebih panjang, seperti pada kaki dan lengan. Namun, pada orang dewasa, osteomielitis terjadi di kaki dan tulang belakang. Gejala osteomielitis disertai dengan peradangan di daerah tersebut, rasa kaku, dan rasa berat pada tubuh atau anggota tubuh yang terkena, serta demam.
Baca Juga  9 Macam Latihan Untuk Membentuk Otot Sayap

Ragam Prosedur Bedah Muskuloskeletal

Beberapa tahun lalu, bedah muskuloskeletal bersifat invasif. Namun dalam beberapa tahun terakhir, beberapa prosedur telah dikembangkan untuk meminimalisir waktu pemulihan, risiko, serta komplikasi pembedahan. Prosedur bedah muskuloskeletal umum adalah sebagai berikut: 

  • Pengangkatan Pinggul
    Prosedur ini melibatkan pengangkatan pinggul yang menjadi salah satu sendi terbesar di tubuh. Pinggul yang rusak diganti dengan prosthesis. Tujuannya adalah menghilangkan rasa sakit, meningkatkan fungsi sendi, dan meningkatkan mobilitas dari waktu ke waktu. Mayoritas pasien berusia di atas enam puluh tahun, dan bahan prostesis yang umum termasuk paduan logam dan keramik.
  • Penggantian Sendi Lutut
    Pasien radang sendi mungkin saja menjalani operasi jenis ini. Pasien akan mengalami penggantian total atau sebagian dan mungkin melibatkan satu atau lebih sisi sendi lutut. Mayoritas pasien yang mengalami cedera anterior cruciate ligament atau ACL adalah atlet bola basket, sepak bola dan olahraga lain yang memiliki risiko cedera ligamen. Prosedur ini dilakukan dengan menempelkan jaringan baru pada ligamen yang robek.
  • Operasi Tunnel Carpal
    Prosedur ini dapat dilakukan melalui endoskopi. Banyak pasien memilih operasi ini endoskopik karena minimnya prosedur invasif. Terlebih, prosedur ini hanya memerlukan sayatan kecil di telapak dan pergelangan tangan. 
  • Lumbar Spinal Fusion
    Tindakan ini direkomendasikan untuk pasien yang menderita penyakit cakram degeneratif. Tindakan ini adalah penambahan cangkok tulang ke bagian tulang belakang. Cangkok tulang juga dapat didorong untuk tumbuh di bagian tulang belakang lumbar yang terkena melalui respons biologis yang distimulasi.
  • Operasi Patah Tulang Pergelangan Kaki
    Tindakan ini adalah penyatuan tulang yang patah dengan menggunakan sekrup biokompatibel atau pelat logam. Bergantung pada jenis pembedahan, pembedahan dapat dilakukan dengan anestesi umum atau lokal. Tingkat keparahan patah tulang tentu ditentukan oleh serangkaian tes. Beberapa pemindaian adalah dengan menggunakan Sinar-X, MRI, dan CT atau CAT juga. 
Baca Juga  Manfaat Kafein Untuk Tubuh

 

Terapi Nyeri Setelah Operasi Muskuloskeletal 

Prosedur bedah atau operasi yang terkait pada gangguan atau cedera sistem muskuloskeletal memerlukan terapi pasca operasi. Pasien pasti disarankan bahwa mereka membutuhkan waktu cukup lama untuk pemulihan. Peningkatan aktivitas fisik secara bertahap cenderung membantu pasien pulih lebih cepat. 

Namun, hal ini tidak berlaku bagi semua pasien. Mereka yang mungkin mengalami cedera cukup parah sebelumnya harus melakukan terapi secara lebih hati-hati. Pasien yang baru pulih dari operasi muskuloskeletal serta mengalami cedera disarankan untuk mempertimbangkan pemanfaatan fasilitas rehabilitasi jangka panjang. Perawatan rawat inap dapat diberikan kepada pasien untuk membantu pemulihan pasca operasi.

Terapi di rumah sakit selama rawat inap terdiri dari program yang disesuaikan dengan berfokus pada kebutuhan khusus setiap pasien. Selama masa rawat inap, pasien akan mendapatkan pengawasan secara intens. Tidak berlebihan jika pasien harus memilih staf medis berpengalaman. Mereka wajib menawarkan perawatan yang sangat intens kepada pasien yang masih berada di rumah sakit. 

Pasien memerlukan terapi selama masih menjalani rawat inap karena alasan fasilitas rumah sakit yang lengkap. Terlebih, tim medis dapat lebih fokus dalam merawat pasien. Apabila pasien berada di rumah, maka pasien akan mengalami kelelahan karena mondar-mandir ke rumah sakit.

Setiap pasien memiliki jenis terapi berbeda. Hal ini tentu disesuaikan dengan kondisi. Terapis menyediakan layanan terapi fisik dan okupasi kepada pasien. Dengan demikian, membantu pasien dapat memiliki kemampuan mobilitas seperti semula pasca operasi.

Tidak sedikit pasien yang memilih pulang ke rumah, namun menyewa terapis khusus untuk datang ke rumah. Program terapi juga sama yaitu latihan yang membantu pasien dalam meningkatkan mobilitas pada area yang terdampak. Intinya, terapi juga akan memperkuat otot dan jaringan ikat di area tempat operasi dilakukan.

Sepanjang fase pemulihan dan terapi, pasien juga mendapatkan pengobatan. Umumnya, tim medis akan memberikan obat penghilang nyeri dan anti inflamasi. Obat penghilang nyeri dapat mengurangi nyeri yang dialami. Sedangkan obat anti inflamasi sering diberikan untuk membantu mengurangi peradangan. 

Comments (0)

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*

Jasa kecepatan website